All posts by matematikastkiptt

VISI

Menjadi Program Studi unggulan sebagai pencetak tenaga guru matematika yang berkualitas, profesional serta memiliki daya saing pada skala nasional menjelang tahun 2030

Advertisements

Olimpiade Matematika

Nomor            :     /AKD.03/MTK/STKIP/II/2014                            Bangkinang, 20 Februari2014

Lampiran         : 1 Berkas

Perihal             : Undangan Peserta Lomba Olimpiade Matematika

Kepada yth,

Bapak/ Ibu Kepala _____________________

Di

Tempat

Assalamu’alaikum, Wr, Wb.

Disampaikan dengan hormat kepada Bapak/Ibu bahwa Sekolah Tinggi Keguruan dan Ilmu Pendidikan (STKIP) Pahlawan Tuanku Tambusai Riau melalui Program Studi MATEMATIKA akan menyelenggarakan OLIMPIADE MATEMATIKA Tingkat SMA se- Kabupaten Kampar. Oleh karena itu, kami mengundang utusan dari sekolah yang Bapak/ Ibu pimpin untuk berpartisipasi pada acara tersebut yang insyaAllah akan dilaksanakan pada:

Hari/tanggal      : Rabu, 26 Maret 2014

Waktu               : 08.00 WIB sampai selesai

Tempat              : Gedung STKIP Pahlawan Tuanku Tambusai Riau.

Jl. Tuanku Tambusai No.23 Bangkinang.

Demikian surat undangan ini kami sampikan, atas perhatian Bapak/ ibu, kami haturkan terima kasih.

Wassalamu’alaikum,Wr, Wb

Mengetahui

STKIP PTT Riau                                   Ketua Prodi S1 Pendidikan Matematika

Yusnira, M.Si                                                              Zulhendri, M.Si

NIP. 096 542 668                                                      NIP. 096 542 111

 

KETENTUAN LOMBA

A.    PESERTA

    1. OLIMPIADE MATEMATIKA Tingkat SMA-MA Se-Kab Kampar.
    2. Setiap Sekolah Mengirimkan Utusan Maksimal 3 (Tiga) orang.
    3. Setiap peserta yang ikut adalah siswa kelas XI (Sebelas) dan dibuktikan dari Surat keterangan dari Kepala Sekolah yang bersangkutan.

B.     MATERI LOMBA

Materi Lomba yang akan dilombakan adalah Pelajaran Matematika Kelas X dan Kelas XI.

 C.    CARA PENDAFTARAN

Menyerahkan formulir dengan data lengkap beserta foto dan uang pendaftaran pada jam

kerja (Senin – Sabtu, jam 08.30 – 12.30) di Gedung STKIP PTT-Riau

Yurniza – 082327233821,           Sri Herlin – 082170355335

Rossa linna – 085278082030,     Dake Adilla – 082327099094

 BATAS AKHIR PENDAFTARAN YAITU TANGGAL 22 MARET 2014.

 D.    PERATURAN

    1. Kompetisi dibagi menjadi 2 babak, yaitu babak penyisihan dan babak Final. Babak Penyisihan peserta akan mengerjakan 40 soal objektif selama 120 menit. Babak Final diikuti oleh 10 peserta nilai tertinggi dari babak penyisihan.Babak Final mengerjakan 10 soal essay selama 90 menit. Keputusan Juri tidak dapat diganggu gugat.
    2. Peserta dilarang membawa HP dan Mesin Hitung (Kalkulator) atau sejenisnya. Jika kedapatan langsung  didiskualifikasi.

E.     BIAYA PENDAFTARAN

Biaya Pendaftaran Rp 50.000/peserta

Detail pelaksana

08.00-09.00 Registrasi ulang peserta
09.00-09.30 Pembukaan
09.30- 11.30 Babak Penyisihan
12.15 Pengumuman Hasil
13.30-15.00 Babak Final
16.00 Pengumuman Pemenang

 Makan siang ditanggung peserta

 

F.     HADIAH

Juara I Rp   1.000.000,00 + Tropi
Juara II Rp      750.000.00 + Tropi
Juara III Rp      500.000,00 + Tropi

 

G.    Contact Person.

Zulhendri, M.Si – 082385927972

Muhammad Rifky-  082171766360

 

 

FORMULIR PENDAFTARAN

Olimpiade Matematika

 

 

Nama                            : ……………………………..

Asal Sekolah                : ……………………………..

Alamat Sekolah           : …………………………………………………………………………..

                                        ……………………………………………………………………………

Telp                              : ……………………………..

Alamat Rumah            : ……………………………………………………………………………

                                        ……………………………………………………………………………..

Telp                              : ……………………………..

HP                                : ………………………………

Photo

3×4

 

 

Bangkinang   ,……………………………..2014

…………………………………..

Matematik memang Asyik

matematik-bolumu-1

Bilangan Bulat dan Pecahan

A.    BILANGAN BULAT
1.      Mengenal Bilangan Bulat
Bilangan bulat adalah suatu kumpulan bilangan yang terdiri atas bilangan bulat pisitif , bilangan nol, dan bilangan bulat negative. Semua bilangan yang terletak di sebelah kiri nol disebut bilangan bulat negatif. Semua bilangan yang terletak di sebelah kanan nol disebut bilangan bulat positif.
2.      Operasi Hitung Pada Bilangan Bulat
a.       Penjumlahan Bilangan Bulat
Hasil penjumlahan bilangan bulat dapat ditentukan dengan menggunakan aturan berikut .
1)      a + b = b + a
2)      a + (-b ) =  -b + a
3)      (-a) + (-b ) = -(a+b )
Contoh :
a)      38 + 47 = 47 + 38 = 85
b)       98 + (-35 + 98 ) = 63
c)      -78 + (-46 ) = -(78 + 46 ) = -124
b.      Pengurangan Bilangan Bulat
Pengurangan merupakan lawan atau kebalikan dari penjumlahan .
Hasil pengurangan bilangan bulat dapat ditentukan dengan menggunakan aturan berikut .
a)      a – b = a + (-b )
b)      (-a) – b = – ( a+ b )
c)      a – (-b ) = a + b
d)     (-a) – (-b ) = -a + b
Contoh :
a)      36 – 48 = 36 + (-48 ) = -12
b)       – 13 – 78 = -( 13 + 78 ) = -91
c)      154 – (-15 ) = 154 + 15 = 169
d)      -48 – (-98 ) = -48 + 98 = 50
c.       Perkalian Bilangan Bulat
Hasil perkalian bilangan bulat dapat ditentukan dengan menggunakan aturan berikut .
a)      a x b = a x b
b)       a x (-b ) = -(a x b )
c)      (-a) x b = -(a x b )
d)     (-a) x (-b ) = a x b
Contoh :
a)      -35 x 12 = -(35 x 12)
= -420
b)      -59 x (-26) = 59 x 26
= 1.534
d.      Pembagian Bilangan Bulat
Hasil perkalian bilangan bulat dapat ditentukan dengan menggunakan aturan berikut .
a)      a : b = a : b
b)      a : (-b ) = -(a : b )
c)      (-a) : b = -(a : b )
d)     (-a) : (-b ) = a : b
Contoh :
a)      156 : (-6 ) = -(156 : 6 )
      = – 26
b)      -255 : (-5 ) = 255 : 5
        = 51
e.       Perpangkatan Bilangan Bulat
Perpangkatan suatu bilangan artinya perkalian berulang dengan bilangan yang sama. Untuk sebarang bilangan bulat a dan bilangan bulat positif n berlaku:
 an = a x a x a x . . .x a
contoh :
a.       84 = 8 x 8 x 8 x 8
         = 4.096
b.      (-3)5 = (-3) x (-3) x (-3) x (-3) x (-3)
             = -243
3.      Sifat – Sifat Bilangan Berpangkat
Sifat – sifat bilangan berpangkat adalah sebagai berikut :
            a)      am x an = am + n
            b)      am : an = am – n
            c)      (am)n = am n
            d)     am x bm = (ab)m
4.      Operasi Campuran Bilangan Bulat
Operasi campuran merupakan operasi bilangan yang mengandung dua atau lebih operasi bilangan .
Contoh :
            a.       358 + 18 x (-9 ) = 358 + ( 18 x (-9 ) – 124
                                             = 358 + (-162 ) – 124
                                             = 358 – 162 – 124
                                             =  72
            b.      -18 x 35 + 150 : 6 = (-18 x 35 ) + ( 150 : 6 )
                                                = -525 + 25
                                                = -500
B.     BILANGAN PECAHAN
1.      Pengertian Bilangan Pecahan
Dalam kehidupan sehari-hari, pernahkah kamu melihat benda-benda yang telah terbagi menjadi beberapa bagian yang sama ?
Misal:
            1)      Roti terbagi menjadi tiga bagian yang sama,
            2)      Kertas dipotong menjadi dua bagian yang sama,
            3)      Jeruk terbagi menjadi beberapa bagian yang sama,
            4)      Skala centimeter pada mistar terbagi menjadi puluh skala millimeter.
Semua bagian yang sama itu berkaitan dengan pecahan.
    Bilangan pecahan adalah bilangan yang disajikan/ditampilkan dalam bentuk : a/b; a , b bilangan  bulat dan b ≠ 0. A disebut pembilang dan b disebut penyebut.
Contoh:
Dua buah mangga dibagikan seorang ibu kepada 3 orang anaknya. Berapa bagian yang didapatkan oleh setiap anaknya ?
Jawab:
masing-masing anaknya memperoleh 2/3.
2.      Bentuk dan Jenis Pecahan
      a)      Pecahan biasa adalah pecahan yang dinyatakan dengan pembilang per penyebut. 
            Contoh : (1/2, 2/3, 4/5)
     b)      Pecahan campuran adalah pecahan yang terdiri dari bilangan bulat dan bilangan biasa.

      Contoh: (1 1/2, 3 3/5, 4 1/5)

    c)      Pecahan Desimal adalah bilangan yang di dapat dengan cara membagi suatu bilangan lain dengan angka 10 dan kelipatannya.

Contoh: 0,9 adalah hasil bagi antara 9/10
0,55 adalah hasil bagi antara 55/100

    d)     Persen adalah pecahan yang nilainya perseratus biasanya dilambangkan dengan %.
Contoh: 50% memiliki arti 50/100
        70% memiliki arti 70/100
    e)      Permil adalah pepecahan yang nilainya perseribu biasanya dilambangkan dengan ‰ .
Contoh: 3‰ memiliki arti  3/1000
                         10‰ memiliki arti 10/100
3.      Mengubah Bilangan Pecahan ke Bentuk yang Lain
a)      Merubah pecahan biasa menjadi pecahan campuran (dapat dilakukan apabila pembilang lebih besar dari penyebut)
Contoh:
5/3 =1 2/3 → 5 dibagi 3 didapatkan 1 dengan sisa kelebihan 2/3 .
b)      Merubah pecahan campuran menjadi pecahan biasa
Contoh: 4 2/5 = 22/5 → hasil kali perkalian 4×5 ditambah 2 hasilnya 22
c)      Merubah pecahan biasa menjadipecahan decimal
Contoh: 2/5 = 2×2/5×2 = 4/10 = 0,4 → decimal penyebutnya harus (10,100,1000,10000……)
d)     Merubah pecahan decimal menjadi pecahan campuran
Contoh: 2,45 = 2 45/100 = 2 45:5/100:5 = 2 9/10 (cari FPB dari 45 dan 100 yaitu 5)
e)      Merubah pecahan desimal menjadi pecahan biasa
Contoh 0,5 = 5/10 = 5:5/10:5 = 1/2 → dibelakang koma 1 berarti persepuluh
f)       Merubah pecahan biasake dalam bentuk persen dan permil
Contoh: 1. 3/5 x 100 % = 3×100/5 % = 300/5 % = 60 %
         2.  3/5 x 1000 ‰ = 3×1000/5 ‰ = 600 ‰
g)      Merubah persen dan permilk dalam bentuk pecahan biasa
Contoh : 1. 20 % = 20/100 = 20:20/100:10 = 1/5
20 adalah FPB dari 20 dan 100
Kalau pembilang bisa dibagi oleh penyebut atau sebaliknya gunakan angka tersebut.
2. 30 ‰ = 30/1000 = 30:10/1000:10 = 1/5
10 adalah FPB dari 30 dan 100
contoh di atas pembilang tidak bias dibagi oleh penyebut.
4.      Membandingkan Dua Pecahan
Hubungan antara dua pecahan dapat ditentukan dengan menyamakan penyebut dari kedua pecahan tersebut (dicari KPK dari kedua penyebutnya):
Contoh:
Dari pecahan 2/5 dan 3/7 mana yang lebih kecil ?
Jawab:
Penyebut dari pecahan di atasadalah 5 dan 7
KPK 5 dan 7 adalah 35
Sehingga 2/5 = 14/35 (35:5 x 2 = 14) ;3/7 = 15/35 (35:7 x 3 = 15)
14/35 < 15/35 maka 2/5 < 3/7
5.      Operasi Hitung pada Pecahan
      a)      Penjumlahan
Penjumlahan antara dua pecahan atau lebih dilakukan dengan menggunakan KPK dari kedua atau lebih penyebutmya.
1)      Jika penyebutnya sama :
a/b + c/b = a+c/b dengan syarat apabila b ≠ 0
Contoh:
10/5 + 3/5 = 13/5 = 3 2/5
2)      Jika penyebutnya tidak sama :
a/b + c/d = a+c/b x d
Syarat b dan d ≠ 0
5/6 x 4/5 = 5 + 4/6 x 5 = 9/30
a)      Pengurangan
1.      Jika penyebutnya sama :
a/b – c/b = a – c /b,dengan syarat apabila b ≠ 0
Contoh: 7/5 – 3/5 = 4/5
2.      Jika penyebutnya tidak sama :
a/b – c/d = (axd) – (cxb)/bxd,Syarat b dan d ≠ 0
Contoh: 6/7 – 2/8 = (6×8) – (2×7)/7×8 = 48-14/56 = 34/56Perkalian
Perkalian antara dua pecahan atau lebih dilakukan dengan mengalikan pembilang dengan pembilang dan penyebut dengan penyebut.
a/b x c/d = axc/bxd ,dengan syarat b dan d ≠ 0
Contoh : 3/7 x 6/8 = 3×6/7×8 = 18/56
b)      Pembagian
Pembagian bisa disebut sebagai perkalian dengan kebalikan dari pembaginya
a/b : c/d = a/b x d/c; dengan b,c dan d ≠ 0
Contoh: 3/6 : 7/8 = 3/6 x 8/7 = 24/42
c)      Pemangkatan
(a/b)n = a/b x a/b x … x a/b dengan syarat b ≠ 0
Contoh : (5/2)3 = 5/2 x 5/2 x 5/2 = 5x5x5/2x2x2 = 125/8